Monday, March 25, 2013

MENYAHUT SERUAN IQRA`

PERINGATAN: Jika sejak awal lagi anda sudah mengaku bahawa ‘saya memang tidak suka membaca’, maka tidak perlulah membazirkan masa anda bagi membaca artikel ini. Peace.

Bismillah al-Rahmaan al-Rahiim

Beberapa orang sahabat bertanya kepada saya bagaimana memupuk minat membaca dan terus istiqamah dengan tabiat tersebut. Sebenarnya saya sendiri bukanlah seorang yang gila baca, tetapi bagi menyahut seruan Iqra`; seruan pertama yang telah Allah wahyukan kepada Nabi kita Muhammad shallahu alaihi wasallam dan perasaan cinta kepada ilmu itu membuatkan saya terus membaca dan membaca.



Ingin sekali saya kongsikan kepada sahabat-sahabat sekalian beberapa kaedah yang saya gunakan agar minat membaca tetap subur di dalam jiwa. Saya sekadar menyenaraikan apa yang benar-benar saya amalkan sahaja dan ianya cuma secebis kuman berbanding pelbagai lagi kaedah yang lebih efektif di luar sana.


1. KESEDARAN

Kita perlu mengubah pemikiran sebelum mengubah kebiasaan yang ada pada diri kita.

Tanyakanlah pada diri kita :

Memadaikah pengetahuan yang kita ada?
Sudahkah kita mendalami agama Islam dengan sebaiknya?
Apakah persediaan kita dari sudut ilmu untuk membina rumahtangga?
Apakah persediaan kita dari sudut ilmu untuk mendidik anak-anak?
Adakah ibadah yang kita amalkan sehari-hari bertunjangkan ilmu atau sekadar taqlid?
Cukupkah ilmu yang kita ada untuk mendekatkan diri kita kepada Allah Ta`ala?

Sahabat-sahabat, agama kita ini kaya dengan khazanah ilmu. Amatlah rugi jika kita kita tidak memanfaatkannya untuk kebaikan dunia dan akhirat kita. Ilmuan Islam terdahulu dan kini bersungguh-sungguh menghasilkan penulisan mereka untuk manfaat generasi akan datang. Jadikan perkara itu sebagai motivasi untuk kita terus membaca. Mereka tulis, kita tinggal membaca sahaja!

2. MELAZIMI MEMBACA AL-QURAN

Jawapan utama saya kepada sahabat-sahabat yang bertanya kepada saya; bagaimana untuk rajin dan suka membaca buku? Jawab saya : Rajinkan diri dahulu untuk membaca al-Quran secara konsisten.

Membaca al-Quran secara konsisten mengajar kita agar berdisiplin dan menyusun waktu sebaiknya. Dengan membaca al-Quran juga melatih fikiran kita agar lebih fokus. Masakan tidak, ketika kita membaca kalam Allah ini, pastinya kita akan meneliti baris-baris hurufnya, dengungnya dan segala hukum tajwidnya. Hidayah yang terkandung di dalam al-Quran akan mula tersingkap sedikit demi sedikit seandainya kita istiqamah membacanya setiap hari walaupun sekadar sehelai. Yakinlah sahabat.

3. BERTAHAP

Diantara punca kita cepat jemu ketika membaca adalah kerana kita membaca genre yang tidak sesuai dengan tahap kemampuan diri kita, lalu kita langsung meninggalkan aktiviti ini. Hanya diri kita yang tahu di mana tahap kita dan genre yang kita minati. Mulakan dari asas, sebagai contoh jika kita ingin membaca hadits nabi, mulakan daripada hadits 40 Imam Nawawi, kemudian Kitab Riyaadhussaalihin dan seterusnya.

Walaupun begitu, kita tidak boleh sekadar selesa dengan genre yang kita minati sahaja. Pelbagaikan bahan bacaan untuk meluaskan pemikiran kita dan tidak hanya membaca bahan picisan.

4. FOKUS

Membaca memerlukan fokus yang tinggi agar kita dapat menceduk sebanyak mungkin ilmu yang kita baca. Bagaimana untuk melatih fokus telah saya kongsikan di poin nombor 2. Kadangkala tanpa kita sedari, masa kita terbuang dengan membaca kerana kita membaca dalam keadaan yang tidak fokus lalu kita tidak dapat mengutip apa-apa manfaatpun melalui buku yang kita baca. Ianya menyebabkan kita mengulang kembali pembacaan kita beberapa kali. Membuang masa, bukan?

Apabila kita sudah berazam untuk membaca sesebuah buku, usahakan untuk membaca buku tersebut sehingga habis dan elakkan berniat untuk membacanya buat kali yang kedua. Bermaksud, fokuslah ketika membaca perenggan demi perenggan yang terdapat di dalam buku tersebut sehingga akhirnya.

Tidak kurang juga yang menjadikan aktiviti membaca sekadar ‘ubat tidur’. Hal ini tidaklah menjadi kesalahan tetapi ianya bukanlah tujuan utama kepada membaca.

5. MEMBACALAH DI MANA-MANA

Bawalah buku ke mana sahaja kita pergi. Barangkali nanti kita akan terpaksa menunggu lama di kaunter bank ataupun ketika menanti kedatangan guru. Jadi, masa yang terluang itu dapat diisi dengan membaca al-Quran ataupun buku. Kebiasaannya kita akan berasa malu untuk membaca di khalayak umum lebih-lebih lagi didalam suasana yang budaya membacanya masih di tahap minimum. Buanglah rasa malu itu dan suburkan budaya membaca. Jika bukan kita yang mulakan, siapa lagi?



Di zaman teknologi ini, kita mempunyai pelbagai kemudahan untuk membaca seperti software yang terdapat di dalam telefon pintar dan sebagainya. Manfaat telefon pintar itu biarlah setara dengan harga yang kita bayar ketika membelinya. Ketika ini lambakan buku elektronik boleh di muat turun secara percuma sahaja di internet. Lalu apa lagi alasan kita untuk tidak membaca?

6. MENCATAT ISI PENTING

Suatu ketika saya meminjam sebuah buku daripada seorang sahabat. Saya dapati di dalam buku tersebut banyak perkara yang boleh saya manfaatkan tetapi saya tidak mampu mengingatnya semua. Kerana bimbang manfaat tersebut hilang begitu sahaja seiring saya memulangkan buku itu, saya mendapat idea untuk mencatat isi-isi penting dan kata-kata hikmah yang terdapat di dalam buku tersebut. Ini kebiasaannya saya lakukan apabila membaca buku yang dipinjam.

Adapun jika buku tersebut milik kita sendiri, kita bebas untuk mencatat poin tambahan yang kita dapati, menggaris ataupun meng’highlight’. Kita juga boleh melakukan ringkasan kepada huraian panjang yang dibuat oleh penulis agar kita jelas dengan apa yang ingin disampaikan.

7. DISIPLIN

Statistik purata rakyat Malaysia yang membaca hanya pada kadar dua naskhah buku setahun. Purata dua naskhah buku yang dibaca oleh rakyat Malaysia dalam tempoh setahun itu pula adalah bahan bacaan santai berupa komik, majalah dan akhbar.
(Artikel Penuh: http://www.utusan.com.my/utusan/info.asp?y=2007&dt=0208&pub=Utusan_Malaysia&sec=Bicara_Agama&pg=ba_01.htm#ixzz2OYhKAF6T)

Sebenarnya, tanpa disiplin, kita tidak mampu untuk menghabiskan walau sebuah bukupun. Dr. Raghib as-Sirjani pernah menyatakan, membaca itu bukan suatu hobi tetapi ianya suatu keperluan, sebagaimana diri kita memerlukan minuman untuk terus hidup. Tetapkan target kita untuk membaca dan pastikan setiap hari kita peruntukkan sedikit waktu untuk membaca buku selain daripada buku yang kita pelajari di jami`ah.

8. JADIKAN BUKU TEMAN MUSAFIRMU

Pemandangan biasa yang kita lihat di Malaysia, masyarakat Cina gemar membaca hatta di dalam kenderaan sekalipun. Kita pula kadangkala terperangkap didalam pemikiran kita sendiri bahawa membaca di dalam kenderaan itu menyebabkan kepala pening. Itulah yang saya alami dahulu. Tetapi jika difikirkan semula, adakah pening ketika membaca di dalam kenderaan itu hanya dialami oleh bangsa Melayu sahaja? Lalu saya mengubah ‘mindset’ tersebut dan saya dapati ianya tidaklah sebagaimana yang difikirkan.

Kita mampu untuk membaca di dalam kenderaan sekiranya kita benar-benar fokus pada bahan yang dibaca. Saya pernah menghabiskan sebuah buku yang mempunyai lebih kurang 170 muka surat dalam masa dua hari sahaja ketika bermusafir jauh. Saya mencadangkan agar buku yang ingin dibaca ketika bermusafir ini hanyalah genre yang santai sahaja seperti karya motivasi, novel dan sebagainya.

Kata penyair : “Sebaik-baik teman duduk dan berbicara adalah buku, ianya tetap menemani kita walau teman yang lain pergi meninggalkan kita.”

9. AMALKAN

Segera amalkan apa yang kita baca kerana ianya membantu untuk ilmu tersebut lebih mudah terpahat di ingatan. 'Ceramah'kan ia bersama rakan-rakan, kongsikan di blog, Fb, Twitter dan sebagainya.

Kata ulama : “Barangsiapa yang mengamalkan ilmu yang diketahuinya, maka Allah akan merezekikannya ilmu yang dia tidak ketahui”.


PENUTUP

Setiap perkara yang kita suka untuk lakukan mempunyai risikonya tersendiri. Risiko utama jika kita suka membaca buku adalah kehabisan wang kerana membeli buku. Antara risiko yang lain, kita terpaksa mengurangkan waktu rehat, waktu berseronok bersama teman-teman dan aktiviti hiburan sampingan.

Sesungguhnya kecintaan kepada ilmu itu suatu hiburan yang tidak ternilai nikmatnya berbanding hiburan-hiburan yang lain.

Akhir kata, binalah peribadi kita dengan membaca kerana apa yang terzahir dari diri kita adalah melalui apa yang kita baca. Wallahu `Alam.



Mu`tah
25032013
1842

2 comments:

  1. terima kasih atas tipsnya...:)

    ReplyDelete
  2. sangat bermanfaat!.. syukran

    ReplyDelete